Ticker

6/recent/ticker-posts

Hikmah : Syaikhona Maimoen Zubair Membaca Al-Qur'an dekat Maqbaroh Rosulullah S.A.W


Dalam foto tersebut terlihat bahwa Syaikhona Maimoen Zubair sedang membaca Al-Qur'an dekat Maqbaroh Rosululloh Shollallohu 'Alaihi Wasallam di Komplek Masjid Nabawi.

Saat itu beliau selesai melakukan haji dan umroh, kemudian berziarah ke Maqbaroh Rosululloh Shollallohu 'Alaihi Wasallam. 

Pada beberapa kesempatan saat ngaji, beliau menjelaskan suatu hadist tentang keutamaan berziarah ke Maqbaroh Rosululloh.

من زارني بعد موتي فكأنما زارني في حياتي.

"Barangsiapa menziarahiku setelah wafatku, maka ia seolah-olah mengunjungiku saat hidupku". 

Hadist tersebut adalah hadist marfu' yang diriwayatkan oleh Hatim bin Abi Balta'ah.

Selain hadist tersebut, ada satu hadist yang juga seringkali disebut oleh Syaikhona Maimoen Zubair.

من حج البيت ولم يزرني فقد جفاني.

"Barangsiapa berhaji dan tidak berziarah kepadaku, maka ia benar-benar berpaling dariku". (H.R Abdulloh bin Umar).

Bahasa Mbah Maimoen: "Njothak Kanjeng Nabi".

Ada sebagian orang yang datang ke Madinah dengan tujuan utamanya untuk melakukan sholat arba'in, yaitu sholat lima waktu berjamaah di Masjid Nabawi selama delapan hari berturut-turut. 

Hal itu baik, akan tetapi beliau kurang cocok dengan hal tersebut. Menurut beliau tujuan utama ke Madinah adalah berziarah kepada Kanjeng Nabi.

لا يحمل قدومه إلى المدينة إلا زيارة قبر رسول الله صلى الله عليه وسلم.

Apa yang sebaiknya dibaca saat berada di hadapan Rosululloh?.

Yang pertama adalah membaca istighfar, memohon ampun kepada ALLOH. 

Salah satu puji-pujian yang dibaca berjamaah oleh para santri di Musholla Pondok Pesantren Al-Anwar Karangmangu Sarang Rembang Jawa Tengah sebelum sholat Maghrib adalah:

يا سيدي يا رسول الله * يا من له الجاه عند الله 

إن المسيئين قد جاءوك * بالذنب يستغفرون الله

صلى الإله وسلما * عليك يا خير خلق الله

والآل والصحب هب لنا * حسن الختام بهم يا الله

Wahai Tuanku, Wahai Rosululloh.

Wahai manusia yang memiliki pangkat agung di sisi ALLOH.

Sesungguhnya orang-orang yang melakukan hal buruk datang kepadamu.

Dengan membawa dosa seraya meminta ampun kepada ALLOH.

Semoga Sholawat dan salam dari Tuhan.

Untukmu wahai sebaik-baiknya makhluk ALLOH

Serta untuk keluarga dan para Sahabat, berikanlah untuk kami.

Akhir yang baik (Husnul Khotimah) dengan perantara mereka wahai ALLOH.

Dalam pujian tersebut disebutkan bahwa orang-orang yang berbuat dosa datang kepada Rosululloh. Mereka juga meminta kepada ALLOH agar mengampuni dosa mereka. Dengan kedatangan mereka di hadapan Rosululloh, mereka berharap agar Rosululloh juga memintakan kepada ALLOH untuk mengampuni dosa mereka.

Seperti disebutkan dalam An-Nisa ayat 74:

ولو أنهم إذ ظلموا أنفسهم جاؤوك فاستغفروا الله واستغفر لهم الرسول لوجدوا الله توابا رحيما

"Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada ALLOH, dan Rasulpun memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang".

Salah satu hal lain yang dilakukan adalah membaca Al-Qur'an. Hal itu seperti yang terlihat dalam foto Mbah Maimoen tersebut.

Dalam hadist disebutkan bahwa Abdulloh bin Mas'ud diperintah oleh Kanjeng Nabi untuk membacakan Al-Qur'an di hadapan Kanjeng Nabi: "Bacakanlah Al-Qur'an untukku!". 

Ibnu Mas'ud berkata: "Apakah aku akan membacakan untukmu, sedangkan Al-Qur'an diturunkan kepadamu?". 

Rosululloh bersabda: "Sesungguhnya aku senang mendengar bacaan Al-Qur'an dari orang selainku". 

Ibnu Mas'ud kemudian membaca Al-Qur'an surat An-Nisa' mulai ayat satu sampai pada ayat 41 berikut:

فكيف إذا جئنا من كل أمة بشهيد وجئنا بك على هؤلاء شهيدا

"Maka bagaimanakah ketika Kami mendatangkan seorang saksi dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu sebagai saksi atas mereka itu?".

Saat sampai pada ayat 41 tersebut, Rosululloh bersabda: "Cukup sekarang". Dan kedua mata beliau bercucuran air mata.

عن عبد الله بن مسعود رضي الله عنه أنه قال قال لي رسول الله صلى الله عليه وسلم: اقرأ علي، فقلت: أقرأه عليك وعليك أنزل؟، قال: إني أحب أن أسمعه من غيري، فقرأت عليه حتى إذا بلغت فكيف إذا جئنا من كل أمة بشهيد وجئنا بك على هؤلاء شهيدا فقال: " حسبك الآن " فإذا عيناه تذرفان.

Mungkin itulah salah satu yang menjadi dalil dari yang dilakukan oleh Syaikhona Maimoen Zubair yang membaca Al-Qur'an di Masjid Nabawi, di hadapan Rosululloh Shollallohu 'Alaihi Wasallam.

Sekian untuk tulisan kali ini. Semoga dimudahkan rejekinya dan mendapatkan anugerah sowan ke Rosululloh Shollallohu 'Alaihi Wasallam, seperti kandungan doa yang ada pada maulid Al-Diba'i:

اللهم ارزقنا زيارته في كل سنة، ولا تجعلنا من الغافلين عنك ولا عنه قدر سنة.

Ditulis di:

Majlis Ta'lim Sabilun Najah Kramatsari III Pekalongan

Ahad Legi, 23 Dzul Qo'dah 1442 H/ 3 Juli 2021 M.


Oleh : Kanthongumur (Wahyudi)

Pengajar di Muhadloroh PP Al Anwar Sarang


Salam teras,

Lihat Juga : KH. Maimoen Zubair : Isteri Itu Ibarat Nasi, Sedangkan Bidadari Surga Itu Ibarat Snack

Post a Comment

0 Comments